Toko Online Minta Maaf Setelah Jual Sajadah Sholat Sebagai “Karpet Berenda”

Toko Online Minta Maaf Setelah Jual Sajadah Sholat Sebagai “Karpet Berenda”

Enaghana.com – TOKO fesyen online Shein menyampaikan permintaan maaf setelah mendapat kecaman karena menjual sajadah Muslim dengan menyebutnya sebagai “karpet Yunani berenda” meskipun sajadah itu memiliki gambar Ka’bah.

Iklan Shein itu menjadi sorotan setelah mahasiswa jurnalisme Universitas Salford, Khadijah Rizvi mem-posting tangkapan layar dari gambar-gambar stok di akun Instagram-nya. Posting Rizvi itu kemudian menjadi viral.

“Saya jijik. Saya marah. Shein mengambil untung dari sajadah Muslim (janemaz / sajadah) dengan menjualnya sebagai ‘karpet pinggiran’ untuk orang-orang gunakan dengan santai di sekitar rumah,” tulisnya sebagaimana dilansir Middle East Monitor, Kamis (9/7/2020).

“Beberapa memiliki cetakan Ka’bah di atasnya. INI SANGAT MENGHINA, tidak hanya itu tidak sopan, tetapi mereka sekali lagi mengganti nama dan mencuri kredit dari seluruh agama saat ini, dengan tidak menamakannya sebagai sajadah Muslim, yang memungkinkan orang untuk menggunakannya dengan santai sebagai tikar dekoratif. “

Rizvi juga meminta agar yang lain memboikot Shein untuk meningkatkan kesadaran. Dia juga berbagi tangkapan layar ulasan pelanggan yang menggunakan tikar sebagai dekorasi rumah sehari-hari, termasuk penutup untuk meja kopi dan alas mangkuk makan kucing.

Kritik juga disampaikan oleh vlogger kecantikan Nabela Noor yang meminta Shein untuk mengambil tindakan dan menghentikan penjualan barang-barang tersebut.

Pada Selasa (7/7/2020) Shein telah menanggapi kontroversi itu dengan mem-posting permintaan maaf di akun Instagramnya, yang di follow oleh 11 juta orang, sekaligus menarik sajadah itu dari situs webnya.

“Sebagai merek global, kami bersumpah untuk melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik dalam mendidik diri kita sendiri tentang budaya, agama dan tradisi yang berbeda untuk memastikan komunitas kita yang beragam dihormati dan dihormati,” demikian disampaikan dalam pernyataan tersebut.

“Kami menawarkan permintaan maaf kami yang tulus kepada semua yang telah kami sakiti dan tersinggung dan berharap kami bisa mendapatkan maaf Anda.”

Motif-motif Ka’bah tidak biasa ditemukan pada sajadah kontemporer, yang sebagian besar diproduksi secara massal di Turki dan China. Meskipun Nabi Muhammad SAW awalnya berdoa di tanah atau tikar yang terbuat dari daun palem, sajadah mulai muncul di awal sejarah Islam tetapi mulai berkembang di bawah dinasti Ottoman, Safawi dan Mughal.

Belakangan perdagangan dan interaksi dengan orang Eropa menyebabkan permadani oriental menjadi dekorasi yang dicari untuk rumah sebagai seni atau hiasan rumah. []

Be the first to comment

Leave a Reply