Evaluasi Kemampuan Di Poltekkes Semarang

Sebagaimana diketahui, setiap tenaga kesehatan di Indonesia menerima STR (Surat Tanda Registrasi) yang 5 tahun kemudian harus dilakukan re-registrasi kembali, dengan syarat memenuhi jumlah SKP (Satuan Kredit Profesi) yang ditentukan oleh organisasi profesinya. Dari 26 jenis tenaga kesehatan yang dikoordinir MTKI (Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia), hampir semua memutuskan bahwa untuk re-registrasi dibutuhkan 25 SKP dalam 5 tahun, kecuali tenaga kesehatan lingkungan yang memerlukan 50 SKP. Dalam kenyataannya, banyak juga tenaga kesehatan yang menjelang simpulan berlakunya STR, jumlah SKP masih kurang banyak. Tenaga kesehatan yang tidak dapat memenuhi ketentuan persyaratan perpanjangan STR, harus mengikuti  evaluasi kemampuan (EK) yang dilaksanakan oleh organisasi profesi bekerja sama dengan MTKI.

Gambar 1. Briefing untuk akseptor oleh Mas Agus, teknisi aplikasi EK

Dari data yang dikumpulkan Pengurus Pusat Organisasi Profesi di MTKI, Jawa Tengah termasuk tempat yang banyak tenaga kesehatan akan habis kurun berlaku STR nya dan belum mencukupi jumlah SKP untuk perpanjangan STR. Oleh alasannya adalah itu pada tahun 2017 ini, Jawa Tengah termasuk daerah yang dipilih untuk daerah penilaian kemampuan selain 10 daerah lainnya (DKI Jakarta, Jawa Timur, Aceh, Sumatera Utara, Riau, Bangka Belitung, Nusa Tenggara Barat, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Barat, dan Sulawesi Utara).

Evaluasi kemampuan ini dilaksanakan di Laboratorium Komputer Poltekkes Semarang pada hari Sabtu, 18 Nopember 2017, dengan menggunakan metode Computer Based Test (CBT). Peserta akan mengerjakan soal – soal sebanyak 100 soal dalam jangka waktu 100 menit. Hasil tes penilaian kemampuan akan eksklusif mampu diketahui oleh akseptor sehabis tes simpulan. Dan hasil tanggapan peserta yang benar akan dikonversikan menjadi sejumlah SKP, tergantung kebijakan organisasi profesi masing – masing.

Gambar 2. Seluruh peseerta mendengarkan briefing sebelum muali EK

Peserta evaluasi kemampuan di Jawa Tengah berjumlah 114 orang tenaga kesehatan, dari 5 jenis tenaga kesehatan ialah: fisioterapis, akupunktur, jago teknologi laboratorium medis, perekam medis & informasi kesehatan serta mahir gizi.

Gambar 3. Peserta mulai mengerjakan EK di Lab. Komputer

Evaluasi kemampuan dimulai pukul 08.00 WIB dengan briefing ke peserta perihal pelaksanaan evaluasi kemampuan ini, dilanjutkan dengan pelaksanaan ujian yang dibagi menjadi 2 sesi dengan pembagian sebagai berikut :

a. Sesi I dimulai pukul 09.00 s.d 10.45 WIB, diikuti oleh peserta dari :

  1. Fisioterapis                                                  17 orang
  2. Akupunktur                                                  2   orang
  3. Ahli teknologi laboratorium medis          46 orang

                                                            Total            65 orang

b. Sesi II dimulai pukul 11.00 s.d 12.45 WIB, diikuti oleh penerima dari :

  1. Perekam medis dan berita kesehatan    38 orang
  2. Ahli Gizi                                                              11 orang

                                                            Total                  49 orang

 

Gambar 4. Sebagian peserta EK yang tekun mengerjakan soal

Adapun hasil yang diperoleh oleh peserta di Jawa Tengah adalah sebagai berikut:

 

 

 

 

 

Hasil yang belum menggembirakan, maklum ini ialah kala awal evaluasi kemampuan.

Segenap pengurus MTKI berharap biar rerata nilai evaluasi kemampuan makin meningkat di abad selanjutnya.