Bikin Negara Bangkrut, Begini Cara Australia ‘Sedot’ Minyak Timor Leste hingga Habis

Kekayaan sumber daya alam (SDA) adalah kisah lain dari Timor Leste usai resmi lepas dari Indonesia dan berdaulat menjadi negara sendiri. Cerita tersebut bermula dari keberadaan Greater Sunrise, blok migas dengan potensi cadangan triliunan kaki kubik yang kini menjadi tulang punggung Timor Leste sekaligus saksi sejarah berdirinya negara tersebut.

Hanya saja, potensi tersebut nyatanya tak mampu membuat negara baru itu hidup makmur. Sebaliknya, masalah baru timbul setelah Australia diketahui juga punya keinginan yang sama untuk merasakan cipratan keuntungan dari migas tersebut. Timor Leste kini merasa bahwa negeri Kanguru itu ‘menyedot’ minyak milik mereka.

Bantuan Australia pada Timor Leste hingga berhasil terlepas dari Indonesia

Pasukan Interfet Australia saat terjadi konflik yang melibatkan Indonesia di era Timor-Timur [sumber gambar]

Sebelum permasalahan bagi hasil soal migas, Indonesia dan Australia meneken perjanjian Celah Timor atau Timor Gap pada 1989 yang mengatur soal pengelolaan SDA di kawasan laut lepas. Hal ini tak lepas dari dukungan negeri Kanguru itu atas integrasi Timor-Timur (Timor Leste) ke Indonesia pada 1979. Perjanjian ini buyar manakala Australia ternyata ikut andil dalam pemisahan Timor Leste dari RI hingga menjadi negara mandiri.

Bagi hasil dari hasil migas yang bersumber dari kawasan Greater Sunrise

Ilustrasi kawasan kerja migas Greater Sunrise [sumber gambar]

Usai perjanjian Celah Timor tak berlaku lagi, Australia juga mencabut pengakuannya atas yurisdiksi batas laut Mahkamah Internasional, bertepatan dengan kemerdekaan Timor Leste. Indonesia sudah tak lagi memiliki hak di sini. Australia dan Timor Leste kemudian duduk bersama untuk menyepakati perjanjian bagi hasil dari eksploitasi sumber minyak dan gas di kawasan Greater Sunrise.

Batas maritim kedua negara yang mulai dipermasalahkan

Kesepakatan perbatasan Australia dan Timor Leste soal batas maritim dan pembagian kawasan migas [sumber gambar]

Kecurigaan Timor Leste pada Australia mulai terasa saat negara tersebut menuduh pihak negeri kanguru itu tidak adil soal kesepakatan bagi hasil. Permasalahan ini kemudian dibawa ke Mahkamah Tetap Arbitrase Internasional di Den Haag, Belanda. Baru pada tanggal 6 Maret 2018, kedua negara menandatangani Perjanjian Batas Maritim baru. Isinya mencakup pembagian ladang minyak dan gas milik masing-masing negara. Termasuk wilayah bernilai miliaran yang belum dikelola.

Jutaan dolar berhasil dikeruk oleh Australia karena ratifikasi yang molor

Australia dan Timor-Leste menyepakati perbatasan laut pada Maret 2018, menyelesaikan perselisihan sengit selama bertahun-tahun [sumber gambar]

Liciknya, Australia tak kunjung meratifikasi perjanjian tersebut sehingga pihaknya leluasa untuk terus mengambil untung dari ladang minyak yang disengketakan. Padahal jika merujuk kesepakatan yang ada, wilayah migas tersebut sejatinya masuk ke dalam kepemilikan Timor Leste. Uang jutaan dolar pun akhirnya masuk ke kantong pemerintah Australia sebagai imbas dari molornya ratifikasi tersebut.

Australia menjadi pihak yang paling banyak diuntungkan dari blok migas Greater Sunrise

Protes rakyat Timor Leste terkait minyak mereka yang disengketakan dengan Australia [sumber gambar]

Australia sendiri diketahui telah melakukan kegiatan eksporasi di tiga ladang minyak di Laut Timor sejak 1960-an, yaitu Buffalo, Laminaria, dan Corallina, hingga habis. Timor Leste sendiri tak bisa mengklaim uang miliaran dolar yang didapat Australia dari hasil menambang wilayahnya sejak tahun 1960-an, jika merujuk pada perjanjian tersebut. Bisa dibilang, keuntungan dari blok migas Greater Sunrise lebih banyak dinikmati oleh Australia.

BACA JUGA: Cerita Timor Leste Usai Lepas dari RI, jadi Negara Termiskin Hingga Bergantung pada Australia

Juru Bicara untuk Kampanye Keadilan di Laut Timor, Tom Clarke, yang dikutip dari ABC (22/04/2019) mengatakan, Australia terlihat sengaja membuat molor ratifikasi demi keuntungan negaranya. Semakin ditunda, pemerintah dan masyarakat Timor Leste kehilangan uang miliaran dolar yang seharusnya menjadi hak milik mereka. Terbukti hingga kini, Bumi Loro Sae itu menjadi negara miskin dan terancam bangkrut meski memiliki potensi migas yang melimpah.

Be the first to comment

Leave a Reply